Sanubari Teduh – Empat Jenis Pengamatan – Bagian 9 (343)

Sanubari Teduh – Empat Jenis Pengamatan – Bagian 9 (343)

Empat Jenis Pengamatan :

1.   Mengamati sebab dan kondisi

2.   Mengamati buah dan akibat

3.   Mengamati tubuh diri sendiri

4.   Mengamati tubuh Tathagata

 

Saudara se-Dharma sekalian hakikat sejati adalah bajik dan cemerlang, asalkan setiap kita dapat sungguh-sungguh berinstropeksi dan menjaga pikiran sendiri dengan baik. Kita hendaknya menjalani hidup dengan bersahaja, terlepas dari nafsu, agar berbagai pandangan salah tidak lagi merasuk. Mengapa cahaya kesadaran kita kehilangan kecemerlangannya ? Setiap orang memiliki hakikat ini. Hakikat tak akan pernah hilang. Hakikat sejati selalu ada dalam setiap kelahiran. “Hakikat manusia pada dasarnya adalah bajik” Dari ungkapan ini,  kita dapat memahami bahwa pada mulanya setiap memiliki sifat hakiki yang bajik. Bajik berarti tidak tercemar. Tidak tercemar berarti cemerlang. Jadi, hakikat kesadaran yang cemerlang ini sudah ada sejka kita lahir.  Kita sudah membahas bahwa  yang terpenting dalam pelatihan diri adalah menjalani hidup dengan bersahaja, tanpa terpengaruh kondisi dan nafsu. Ini adalah penggalan yang sangat penting.

 

Hidupnya tentram bersahaja, bebas dari segala kondisi dan nafsu, tidak lagi terjerumus ke dalam pemikiran keliru ( Sutra Makna Tanpa Batas )

 

Jika batin tidak bergejolak, maka di dalam kehidupan sehari-hari, kita dapat menyelami dan memahami hukum alam. Lihatlah segala sesuatu di dunia, semua berubah sesuai hukum alam.  Segala sesuatu memang tidak kekal. Untuk apa kita membangkitkan nafsu keinginan, lalu bertikai, berebut, dan berperang demi objek luar? Tidak perlu. JIka kita memahami kondisi “bebas dari kondisi”, maka nafsu tak akan bangkit di dalam batin kita. Jika batin kita dapat bertahan dalam kondisi yang bersahaja, bebas dari kondisi dan nafsu, maka kita tak akan diliputi pemikiran salah. Pemikiran salah ini pun tak mungkin timbul di dalam pikiran kita. Jadi, kita tak akan lagi terjerumus. Inilah mengapa kita harus sungguh-sungguh harus menjaga  hakikat kesadaran kita yang bajik dan cemerlang. Hanya jika kita hidup dengan bersahaja, barulah kita tak akan terjerumus dalam pemikiran keliru. Jika manusia memiliki pemikiran keliru, maka akan sangat menderita.

 

 

Sebelumnya kita membahas pengamatan terhadap tubuh diri sendiri. Meski kita memiliki hakikat kesadaran, tetapi kerap tertutup oleh noda batin. Tubuh kita ini adalah perpaduan semu empat unsur ini. Tubuh dari perpaduan empat unsur ini mengandung hakikat yang cemerlang.  Kita memiliki cahaya hakikat sejati di dalam batin kita, sedangkan tubuh kita ini bergantung pada kekuatan karma dari kehidupan ke kehidupan, mulai dari masa lalu, masa kini dan masa depan. Sejak kehidupan lampau yang tak terhitung banyaknya, tubuh ini juga merupakan perpaduan empat unsur.

 

Tanpa kekuatan mengakhiri sebab, hakikat ini tidak dapat memancar. Kini akau seharusnya membangkitkan pikiran unggul untuk menghancurkan rintangan kekeliruan dan kegelapan batin serta memutus sebab penderitaan palsu kelahiran kembali.

 

Buddha berkata, “Bagaikan seorang diri berperang melawan sepuluh ribu orang, setelah memakai baju perang, ada yang pengecut sehingga berhenti ditengah jalan, ada yang berperang sampai mati, ada pula yang kembali dengan membawa kemenangan. “ Para sramana yang mempelajari sang jalan harus meneguhkan hati, bersemangat dan berani tanpa merasa gentar,” (Sutra 42 bagian)

 

Pemutaran Roda Dharma Pertama

Penderitaan:

Inilah penderitaan, bersifat menekan

Sebab Penderitaan:

Inilah sebab penderitaan, bersifat akumulatif

Akhir Penderitaan :

Inilah akhir penderitaan, bersifat dapat dicapai

Jalan mengakhiri Penderitaan:

Inilah jalan mengakhiri penderitaan, bersifat dapat di praktikkan

 

 

Pemutaran Roda Dharma Kedua

Penderitaan:

Inilah penderitaan, engkau harus mengetahuinya

Sebab Penderitaan:

Inilah sebab penderitaan, engkau harus memutusnya

Akhir Penderitaan :

Inilah akhir penderitaan, engkau harus mencapainya

Jalan mengakhiri Penderitaan:

Inilah jalan mengakhiri penderitaan, engkau harus mempraktikannya

 

 

Pemutaran Roda Dharma Ketiga

Penderitaan:

Inilah penderitaan, Aku telah mengetahuinya

Sebab Penderitaan:

Inilah sebab penderitaan, Aku telah memutusnya

Akhir Penderitaan :

Inilah akhir penderitaan, Aku telah mencapainya

Jalan mengakhiri Penderitaan:

Inilah jalan mengakhiri penderitaan, Aku telah mempraktikannya

 

Jadi, untuk memutu kelahiran kembali, kita harus memahami Empat kebenaran mulia. Untuk melenyapkan penderitaan dan  sebab penderitaan, kita harus melatih diri di sang jalan. Untuk memutus penderitaan,  kita harus mempraktikkan jalan. Sebelum mempraktekkan jalan ini, kita harus tahu cara melenyapkan kegelapan dan noda batin. Darimana kegelapan dan noda batin berasal juga harus kita ketahui.  Kita tahu bahwa semua itu merupaka akumulasi yang dipicu oleh berbagai masalah dan kondisi luar yang kita hadapi.

 

Jadi, kita harus memutus sebab penderitaan palsu kelahiran kembali.  Inilah cara kita dalam melatih diri. jika tidak, batin kita selamanya akan berada dalam kegelapan dan tidak memancarkan kecemerlangan. Jika demikian, kita akan sangat menderita. Jadi kita harus bersungguh hati.

 

Demikianlah diintisarikan dari Sanubari Teduh – Empat Jenis Pengamatan – Bagian 9 (343) https://youtu.be/oDs6oN7yyew

 

 

Sanubari Teduh : Disiarkan di Stasiun Televisi Cinta Kasih DAAITV INDONESIA :
Setiap Minggu 05.30 WIB ; Tayang ulang: Sabtu 05.30 WIB

Channel  Jakarta 59 UHF, Medan 49 UHF
TV Online : https://www.mivo.com/#/live/daaitv

 

 

GATHA PELIMPAHAN JASA
Semoga mengikis habis Tiga Rintangan
Semoga memperoleh kebijaksanaan dan memahami kebenaran
Semoga seluruh rintangan lenyap adanya
Dari kehidupan ke kehidupan senantiasa berjalan di Jalan Bodhisattva